Benarkah Viagra bisa mengobati Impoten atau Disfungsi Ereksi(DE)?


Impotensi dan viagraKebanyakan Pria mungkin terobsesi dengan penisnya, bahkan mungkin lebih dari wanita pasangannya itu sendiri. Cara untuk memperpanjang alat vital, membesarkan alat vital, dll,  hampir semua adalah pertanyaan yang paling umum yang diinginkan jawabannya. Jadi Anda mungkin sudah bisa membayangkan betapa menakutkannya impotensi atau disfungsi ereksi (ED). Disfungsi ereksi atau impotensi adalah ketidakmampuan pria untuk bisa ereksi atau mempertahankannya saat berhubungan seks.

Hingga tahun 1983, hal ini diyakini sebagai masalah psikologis sampai demonstrasi injeksi penis yang menempatkan sebuah kesalahpahaman. Jadi bayangkan bagaimana kegembiraan massal terjadi kepada seluruh penduduk laki-laki, ketika Pfizer mematenkan obat yang disebut Viagra pada tahun 1996; yaitu sebuah pil biru berbentuk berlian yang bisa memberikan ereksi cepat! Pada dasarnya, kerja obat ini adalah dengan cara membuka pembuluh darah ke penis; sehingga darah bisa mengalir dengan mudah, membuat ereksi lebih keras yang bisa berlangsung lebih lama.

Baca juga : Tips agar Ereksi lebih Kuat dan Tahan Lama

Siapa yang memang membutuhkannya?

Viagra ditujukan bagi para pria yang telah didiagnosis menderita impoten/disfungsi ereksi oleh dokter. Jika kinerja seksual mereka tidak memuaskan karena alasan lain selain DE, study  menunjukkan bahwa tidak ada efek yang terlihat; dan mungkin bisa menyebabkan ketergantungan, di mana pengguna sering merasa sulit bisa ereksi tanpa meminumnya. Obat viagra harus diminum dalam dosis dan frekwensi yang tepat yang direkomendasikan oleh dokter.

Siapa yang seharusnya tidak mengkonsumsinya?

  1. Viagra bukanlah afrodisiak, yang artinya tidak dimaksudkan untuk orang-orang yang ingin meningkatkan libido mereka.
  2. Viagra tidak meningkatkan panjang / ukuran penis.
  3. Viagra bukanlah obat untuk kesenangan, atau obat yang dimaksudkan untuk memamerkan kehebatan seksual seseorang.
  4. Orang yang menderita masalah kardiovaskular,  stroke, orang yang mengambil nitrat untuk berbagai penyakit (seperti nyeri dada dan /atau hipertensi), serta orang-orang yang disarankan mengenai hubungan seksual karena berbagai alasan, harus menghindari pil biru ini. Viagra tidak boleh dicampur dengan obat lain yang ditujukan untuk mengobati DE.
Lihat Juga :  Minuman ini dapat menyebabkan kualitas sperma turun

Baca juga : Cara Alami Mengatasi Impotensi

Efek samping Viagra

Seperti kebanyakan obat-obatan, Viagra juga memiliki beberapa efek samping.

  • Pengguna Viagra telah melaporkan kemerahan pada wajah, sakit kepala, masalah hati, serangan jantung (jarang), penglihatan kabur, mata kebiruan, dan kepekaan mata terhadap cahaya.
  • Efek samping Yang paling terkenal adalah bisa ereksi selama empat jam atau lebih; dan ereksi ini kadang juga bisa sangat menyakitkan.Siapa pun yang mengalami hal ini disarankan untuk menghubungi dokter atau mengunjungi rumah sakit segera.

Alternatif  Viagra

Karena popularitas viagra yang besar dipasaran, maka banyak juga produk yang meniru Viagra. Beberapa contohnya adalah:

  1. Cialis (Tadalafil) dan vardenafil: Obat ini bekerja seperti Viagra, tetapi diketahui menyebabkan efek samping yang besar, mulai dari pegal-pegal, batuk, gangguan pendengaran, dan bahkan serangan jantung. Mereka tidak pernah terbukti sepopuler Viagra, namun Cialis bisa berada dalam darah selama 36 jam (sehingga mendapat julukan sebagai obat Weekend) dan lebih disukai oleh beberapa segmen.
  2. Viagra Generik: Karena popularitas yang tinggi, “Viagra Generik” mungkin juga tersedia di setiap toko obat dengan harga sepersepuluh dari  viagra “paten”. Semua pil yang melawan impoten, aphrodisiacs dan obat kejantanan bisa dimasukkan dengan istilah di bawah payung ini. Karena tidak adanya uji klinis yang tepat, sulit untuk menjabarkan efek samping yang bisa berbahaya dari Viagra generik.
  3. Viagra Herbal : Ini adalah produk herbal yang dijual sebagai obat kejantanan. Kadang-kadang sildenafil hanya dicampur dengan sedikit rempah atau jamu dan dijual dengan nama viagra herbal. Tidak ada uji klinis atau studi ilmiah yang mendukung efektivitas dari ramuan seperti ini untuk mengobati DE.

Mungkin Anda suka : Ramuan Obat Kuat Seks Alami Khusus Pria

Lihat Juga :  Tips Nikmat Bercinta ala Kamasutra Arab

Artikel Terkait :

Berikan komentar Anda: