Efek Negatif main Game bagi Anak


efek negatif game pada anakAda pro dan kontra tentang kebiasaan bermain game pada anak usia sekolah. Sebagian mengatakan jika game baik untuk anak, terutama peningkatan skill dan kecakapan. Sebagian lagi mengatakan jika bermain game itu buruk bagi anak, seperti membuat anak malas mengerjakan banyak tugas sekolah dan kwajiban lainnya. Semuanya mungkin saja bisa benar, karena ada hal tentu ada efek negatif dan positifnya. Namun yang terbaik adalah mengambil jalan tengahnya, yang sekaligus akan mengajarkan anak untuk terbiasa membagi waktu. Kapan saatnya bermain, belajar, mengerjakan tugas dll. Lebih berat salah satu tentu juga kurang bagus bagi anak, artinya semua harus berjalan seimbang.

Dalam hal bermain game, orang tua harus tegas menegakkan waktu, serta memilihkan permainan terbaik yang dapat mendidik. Khusus kali ini, mari kita bahasyang dikatakan tentang efek negatif bermain game bagi anak.

Berikut beberapa dampak buruk bermain game bagi anak-anak

Game kekerasan dan pembentukan Perilaku keras pada anak

Sebagian besar efek buruk game yang disalahkan pada pada anak adalah melahirkan perilaku kekerasan. Anak-anak yang bermain video game lebih lama dikatakan cenderung suka kekerasan.

Menurut sebuah studi ilmiah ( Anderson & Bushman , 2001)  anak lebih mungkin untuk mengalami peningkatan agresif pada pikiran, perasaan, perilaku, serta penurunan prososial. Efek kekerasan pada anak-anak ini diperparah dengan sifat permainan yang interaktif. Dalam banyak permainan, anak-anak dituntun untuk menjadi lebih ganas.

Tindakan kekerasan yang dilakukan berulang-ulang, mengendalikan kekerasan, dan mengalami kekerasan di matanya sendiri ( pembunuhan, menendang, menikam dan menembak) . Partisipasi aktif, pengulangan serta reward permainan adalah alat yang efektif untuk mengajarkan perilaku . Memang tampaknya banyak penelitian yang menunjukkan bahwa video game kekerasan mungkin berhubungan dengan perilaku agresif (seperti Anderson & Dill , 2000; Gentile , Lynch & Walsh , 2004 ) . Namun bukti ini tidak konsisten,  dan masalah ini masih jauh dari dikatakan selesai .

Lihat Juga :  Manfaat Buah Naga untuk Ibu Hamil

Banyak ahli termasuk Henry Jenkins dari Massachusetts Institute of Technology telah mencatat bahwa ada penurunan tingkat kejahatan remaja bertepatan dengan popularitas permainan seperti Death Race , Mortal Kombat , Doom dan Grand Theft auto . Dia menyimpulkan bahwa pemain game remaja bisa  meninggalkan efek emosional dari permainan ketika game telah erakhir. Memang ada kasus remaja yang melakukan kejahatan kekerasan, yang ia juga menghabiskan banyak waktunya untuk bermain video game,  seperti  yang terlibat dalam kasus Columbine dan Newport . Tampaknya akan selalu ada kekerasan, dan itu terjadi lebih banyak hanya dari mereka yang juga menikmati bermain video game kekerasan .

Masalah sosial dan mengabaikan tugas, terutama belajar

Terlalu banyak bermain video game dapat membuat anak terisolasi secara sosial . Selain itu, anak juga bisa lebih mengutamakan banyak waktunya untuk bermain game, daripada kegiatan lain seperti mengerjakan PR, membaca, olahraga, dan berinteraksi dengan keluarga dan teman-teman .

Mengajarkan nilai yang salah pada anak

Beberapa video game juga mengajarkan anak-anak nilai-nilai yang salah. Perilaku kekerasan, balas dendam dan agresi. Negosiasi dan solusi lain tanpa kekerasan seringkali bukan menjadi pilihan. Perempuan sering digambarkan sebagai karakter yang lebih lemah yang tidak berdaya atau provokatif secara seksual .

Permainan bisa membingungkan anak antara realitas dan fantasi .

Prestasi akademik yang buruk mungkin berhubungan dengan semua waktu yang hanya dihabiskan untuk bermain video game. Penelitian telah menunjukkan bahwa lebih banyak waktu yang dihabiskan anak untuk bermain video game, yang sedikit adalah performancenya di sekolah . ( Anderson & Dill , 2000; Gentile , Lynch & Walsh , 2004) . Sebuah studi oleh Argosy University Minnesota School on Psikologi profesional menemukan bahwa pecandu video game seringkali suka mendebat para gurunya, sering bertengkar dengan teman-temannya, dan skor nilai yang lebih rendah daripada anak lain yang sedikit bermain video game. Studi lain menunjukkan bahwa banyak anak sekolah yang suka main game secara rutin melewatkan pekerjaan rumah hanya untuk bermain game, dan banyak siswa yang mengaku bahwa kebiasaan bermain video game sering bertanggung jawab terhadap  nilai sekolah yang buruk.

Lihat Juga :  Tanda-tanda,penyebab dan akibat jika Bayi terlilit tali pusat

Masalah konsentrasi

Meskipun beberapa studi menunjukkan bahwa bermain video game dapat meningkatkan konsentrasi anak, penelitian lain yang diterbitkan dalam Psychology of Popular Media Culture 2012, telah menemukan bahwa game dapat menyakiti masalah konsentrasi – meningkatkan kemampuan anak untuk berkonsentrasi dalam jangka pendek tapi merusak konsentrasi jangka panjang .

Masalah kesehatan fisik

Pada beberapa anak, Video game juga mungkin memiliki efek buruk pada kesehatan, termasuk obesitas,  postural, gangguan otot dan rangka, seperti tendonitis, tekanan saraf, sindrom carpal tunnel .

Meniru perilaku buruk

Saat bermain game online, anak bisa mengambil bahasa yang buruk dan perilaku dari orang lain, dan bisa membuat anak rentan terhadap bahaya online .

Kecanduan game, kaitannya dengan kecemasan dan depresi

Sebuah studi oleh National Institute yang berbasis di Minneapolis untuk Media dan Keluarga menunjukkan bahwa, video game bisa menjadi adiktif bagi anak-anak, dan bahwa kecanduan video game pada anak dapat meningkatkan depresi dan kecemasan . Anak-anak yang kecanduan game juga menunjukkan fobia sosial. Tidak mengherankan jika anak-anak yang kecanduan video game terlihat kinerja sekolah mereka buruk.

Masalah perhatian

Anak-anak yang banyak menghabiskan waktu terlalu banyak bermain video game mungkin menunjukkan perilaku impulsif dan memiliki masalah perhatian. Ini menurut sebuah studi baru yang diterbitkan dalam edisi Februari 2012 Journal of Psychology and Popular Media Culture. Untuk penelitian ini, masalah perhatian didefinisikan sebagai kesulitan melakukan atau mempertahankan perilaku untuk mencapai tujuan .

Artikel Terkait :

Berikan komentar Anda: