Bahan kimia Berbahaya didalam kosmetik

 Bahan kimia berbahaya dalam produk kosmetikaBelum tentu produk kosmetika yang beredar secara umum menggunakan bahan kimia yang relatif aman bagi kesehatan. Tak dipungkiri lagi, dan telah banyak dibahas disitus-situs kesehatan internasional jika kosmetika yang banyak dijual ini masih menggunakan beberapa jenis bahan kimia yang telah disepakati bersifat racun bagi kesehatan. Untuk itu, sebaiknya memperhatikan kompoisisi dan cara penggunaan yang benar agar bisa minimal dari dampak negatifnya.

Berikut 10 bahan kimia yang ditemukan didalam kosmetika yang telah disepakati badan kesehatan dunia bisa membahayakan kesehatan manusia

1. Paraben

Umunya digunakan dalam makeup, pelembab, shampoo dll. Dapat mengganggu fungsi hormon serta terkait dengan kanker payudara. Carilah bahan dengan unsur “pararaben” didalam namanya, seperti  (methylparaben, butylparaben, propil, isobutylparaben, ethylparaben). Banyak digunakan dalam kosmetika, meskipun telah diketahui dapat menjadi racun.

Paraben adalah bahan pengawet yang paling banyak digunakan dalam kosmetik. Umumnya juga digunakan sebagai bahan aroma, sayangnya konsumen seringkali tidak akan menemukan bahan ini  tercantum pada label. Biasanya karena dianggap sebagai  rahasia dagang, sehingga produsen tidak perlu mengungkapkan bahan kimia aroma dalam daftar bahan. Diperkirakan sejumlah 75 sampai 90 persen kosmetik mengandung paraben.

Parabens dapat dengan mudah menembus kulit, dan diduga dapat mengganggu fungsi hormon (gangguan endokrin). Paraben bisa meniru estrogen, hormon seks perempuan primer. Dalam satu studi, paraben terdeteksi dalam jaringan kanker payudara manusia, dan ini menimbulkan pertanyaan tentang kemungkinan hubungannya antara paraben dalam kosmetik dan kanker. Paraben juga dapat mengganggu fungsi reproduksi laki-laki. Selain itu, studi menunjukkan bahwa methylparaben diterapkan pada kulit bereaksi dengan UVB menyebabkan kulit meningkat penuaan dan kerusakan DNA.

Paraben pada tingkat rendah terbuat secara alami pada makanan tertentu, seperti barley, stroberi, arus, vanili, wortel dan bawang, namun paraben pada kosmetik berasal secara  sintetis dari petrokimia. Paraben dalam makanan akan dimetabolisme setelah dimakan, sehingga estrogeniknya menjadi lemah. Sebaliknya, bila diterapkan pada kulit dan diserap ke dalam tubuh, paraben dalam kosmetik bisa melewati proses metabolisme dan memasuki aliran darah dan organ tubuh utuh. Diperkirakan perempuan terkena 50 mg per hari paraben dari kosmetik. Penelitian lebih lanjut diperlukan mengenai tingkat dari akibat paraben pada manusia. Studi yang dilakukan oleh US Centers for Disease Control dan Pencegahan (CDC) menemukan empat paraben yang berbeda dalam sampel urin manusia, hal ini menunjukkan paparan dari produk, meskipun dalam tingkat yang sangat rendah.

Methylparaben, butylparaben dan propil paraben adalah beberapa bangsanya paraben yang paling umum diketemukan dalam kosmetik. Bahan kimia lainnya sekelas “paraben” misalnya, isobutylparaben, ethylparaben, dll.

2. DEA, cocamide DEA dan DEA lauramide (bahan kimia Terkait: MEA dan TEA)

Digunakan dalam produk krim dan yang menghasilkan busa seperti pelembab, shampoo. Dapat bereaksi untuk membentuk penyebab kanker nitrosamine. Senyawa ini juga Berbahaya bagi ikan dan satwa liar lainnya.

DEA (dietanolamina) dan DEA senyawa yang digunakan untuk membuat kosmetik krim atau menghasilkan busa. DEA juga bertindak sebagai pengatur pH, bahan penangkal keasaman lainnya. DEA terutama ditemukan pada pelembab dan tabir surya, sementara cocamide dan lauramide DEA ditemukan dalam sabun, pembersih, dan shampoo. Aplikasi industri DEA termasuk penggunaannya dalam kilang minyak untuk “menggosok” hidrogen sulfida dari proses emisi gas.

DEA dan senyawanya menyebabkan iritasi ringan sampai sedang pada kulit dan mata. Dalam percobaan laboratorium, paparan dosis tinggi bahan kimia ini telah terbukti menyebabkan kanker hati dan perubahan prekanker pada kulit dan tiroid. Uni Eropa mengklasifikasikan DEA adalah bahan yang berbahaya karena eksposur yang lama dapat menganggua secara serius terhadap kesehata. Senyawa DEA juga dapat bereaksi dengan nitrit dalam kosmetik untuk membentuk nitrosamin yang diklarifikasikan oleh Badan Internasional untuk Penelitian Kanker , kemungkinan bersifat karsinogen pada manusia. Nitrit terkadang juga ditambahkan ke produk kosmetik sebagai agen anti-korosif atau bisa bersifat sebagai kontaminan.

Denmark Environmental Protection Agency mengklasifikasikan DEA cocamide sebagai bahan yang berbahaya bagi lingkungan,  karena toksisitas akut terhadap organisme air dan potensi bioakumulasi.

Bahan Terkait: MEA (monoetanolamida) dan TEA (trietanolamin) adalah bahan kimia terkait. Seperti DEA, mereka dapat bereaksi dengan bahan kimia lain dalam kosmetik untuk membentuk nitrosamin karsinogenik.

3. Dibutil phthalate atau DBP

Digunakan dalam produk kuku dan beberapa semprotan rambut. Racun bagi sistem reproduksi dan juga dapat mengganggu fungsi hormon. Berbahaya bagi ikan dan satwa liar lainnya.

Dibutyl phthalate DBP atau digunakan terutama dalam produk kuku sebagai bahan untuk pelarut pewarna dan sebagai plasticizer yang mencegah poles kuku menjadi rapuh. Phthalates ditemukan di beberapa poles kuku dan semprotan rambut, dan biasanya tersembunyi di bawah label bahan istilah “aroma”. Penggunaan bahan ini biasanya dianggap sebagai rahasia dagang, sehingga produsen tidak perlu untuk mencantumkan dalam tabel komposisi. DBP juga biasa digunakan dalam pembuatan plastik polivinil klorida (PVC) untuk membuatnya menjadi fleksibel.

DBP diserap melalui kulit. Hal ini dapat meningkatkan kapasitas bahan kimia lainnya untuk menyebabkan mutasi genetik, meskipun belum terbukti menjadi mutagen sendiri. Dalam percobaan laboratorium, telah terbukti dapat menyebabkan cacat perkembangan, perubahan dalam testis dan prostat, dan sperma berkurang. Uni Eropa mengklasifikasikan DBP sebagai endokrin yang diduga berdasarkan bukti  yang dapat mengganggu fungsi hormon, dan racun reproduksi, dan lebih lanjut dapat menyebabkan kerusakan pada janin dan mengganggu kesuburan. Kesehatan Kanada telah mencatat bukti yang menunjukkan bahwa paparan phthalates dapat menyebabkan efek buruk bagi kesehatan,  seperti liver dan gagal ginjal pada anak-anak jika produk yang mengandung phthalates  terhirp atau dikunyah untuk waktu yang lama. Uni Eropa mengklasifikasikan DBP  sangat beracun untuk organisme dalam air.

Phthalates lain yang banyak digunakan sebagai bahan aroma  kosmetik -  dietil ftalat tertentu (DEP). DEP diduga dapat mengganggu fungsi hormon (gangguan endokrin), menyebabkan masalah reproduksi dan perkembangan.

4. BHA (butylated hidroksianisol) dan BHT (butylated hidroksitoluena)

Digunakan dalam pelembab, make up, dll. Dapat menyebabkan kanker dan juga mengganggu fungsi hormon. Berbahaya bagi ikan dan satwa liar lainnya.

BHA dan BHT terkait dengan antioksidan sintetik yang digunakan sebagai pengawet untuk lipstik dan pelembab. Selain kosmetik, juga banyak digunakan sebagai pengawet makanan.

BHA dan BHT bisa  menyebabkan reaksi alergi pada kulit. Badan Internasional untuk Penelitian Kanker mengklasifikasikan BHA kemungkinan sebagai karsinogen pada manusia. Komisi Gangguan endoktrin Eropa juga telah memasukan BHA kedalam daftar dalam Kategori 1 prioritas substansi, berdasarkan bukti yang dapat mengganggu fungsi hormon.

Eksposur jangka panjang dengan dosis tinggi BHT bersifat racun pada tikus, menyebabkan masalah hati, tiroid dan  ginjal , dan juga mempengaruhi fungsi paru-paru dan pembekuan darah. BHT bisa mempromosikan tumor dalam situasi tertentu. Bukti terbatas menunjukkan bahwa dosis tinggi BHT bisa menyerupai estrogen, hormon seks perempuan primer, dan mencegah ekspresi hormon seks pria, sehingga berpengaruh merugikan terhadap reproduksi.

Uni Eropa melarang penggunaan BHA sebagai bahan wewangian dalam kosmetik. Negara bagian California mengharuskan pencantuman label peringatan pada produk yang mengandung BHA, yaitu memberitahu konsumen bahwa bahan ini dapat menyebabkan kanker.

5.P-PHENYLENEDIAMINE

Carilah P-PHENYLENEDIAMINE dalam produk pewarna rambut dan pewarna yang diidentifikasikan dengan “CI” yang diikuti dengan lima digit dalam produk lain. Berpotensi dapat menyebabkan kanker dan bisa terkontaminasi oleh logam berat yang bersifat racun bagi  otak.

P-phenylenediamine adalah pewarna tar batubara yang digunakan pada banyak pewarna rambut. Pewarna rambut gelap cenderung mengandung phenylenediamine lebih banyak dari pewarna ranbut yang lebih cerah.

Tar batubara merupakan campuran dari beberapa bahan kimia yang berasal dari minyak bumi, tar batubara diakui bersifat sebagai karsinogen bagi tubuh manusia. Dan yang harus lebih diperhatikan adalah pewarna tar batubara individu (baik yang dihasilkan dari tar batubara atau sintetis) adalah berpotensi untuk menyebabkan kanker . Warna-warna tersebut mungkin juga terkontaminasi oleh beberapa logam berat dalam tingkat rendah yang tergabung dalam senyawa aluminium substrat. Senyawa aluminium dan logam berat bisa beracun bagi  otak.

P-phenylenediamine telah dikaitkan dengan tumor dalam uji laboratorium yang dilakukan oleh US National Cancer Institute. Sebuah tinjauan literatur epidemiologi telah mengkonfirmasi hubungan yang signifikan antara penggunaan pewarna rambut dan pengembangan beberapa jenis kanker,  meskipun penulis menyimpulkan masih tidak cukup bukti untuk menentukan bahwa pewarna rambut dapat menyebabkan kanker. Sebuah studi terpisah menemukan bahwa wanita yang menggunakan pewarna rambut – terutama dalam waktu lama – akan mengalami peningkatan risiko terkena penyakit limfoma non-Hodgkin (kanker dari sistem getah bening). Namun, ada bukti yang bertentangan, yaitu penelitian lain menunjukkan tidak ada hubungan yang kuat antara kanker dan rambut penggunaan pewarna. Badan Internasional untuk Penelitian Kanker menyimpulkan bahwa penggunaan pribadi pewarna rambut saat ini “tidak terklasifikasikan untuk karsinogenisitas pada manusia.” Uni Eropa mengklasifikasikan p-phenylenediamine menjadi beracun jika kontak dengan kulit, terhirup, atau jika tertelan, dan menjadi sangat beracun bagi organisme air, dan itu dapat menyebabkan efek yang merugikan lingkungan air dalam jangka panjang.

6.PEGs

Banyak digunakan dalam kondisioner, pelembab, deodoran, dll.  Bisa terkontaminasi  1,4-dioksan, yang dapat menyebabkan kanker.

PEGs (glikol polietilen) adalah senyawa berbasis minyak bumi yang banyak digunakan dalam kosmetik sebagai pengental, pelarut, pelembut, dan pengatur kelembaban. PEGs biasanya digunakan sebagai basis krim kosmetik. PEGs juga digunakan pada farmasi sebagai obat pencahar.

Kontaminan karsinogenik adalah yang perhatian utama, senyawa PEG sendiri telah menunjukkan beberapa bukti genotoxicity,  dan jika digunakan pada kulit luka dapat menyebabkan iritasi dan toksisitas sistemik. Fungsi PEG juga sebagai “peningkat penetrasi,” yaitu meningkatkan permeabilitas kulit untuk memungkinkan penyerapan bahan berbahaya dalam produk menjadi lebih besar.

7.Petrolatum

Digunakan dalam produk rambut, pencerah bibir/ lipstik, produk perawatan kulit. Produk yang berasal minyak bumi yang bisa terkontaminasi kotoran penyebab kanker.

Petrolatum adalah mineral minyak (yaitu petroleum jelly). Digunakan mempertahankan kelembaban kulit untuk berbagai macam pelembab dan juga produk perawatan rambut untuk membuat rambut berkilau.

Petrolatum bisa terkontaminasi dengan hidrokarbon polisiklik aromatik (PAH). Studi telah menunjukkan bahwa paparan PAH – termasuk kontak kulit dalam waktu yang lama dikaitkan dengan kanker. Atas dasar ini, Uni Eropa telah mengklasifikasikan petrolatum karsinogen dan membatasi penggunaannya dalam kosmetik. PAH dalam petrolatum juga dapat menyebabkan iritasi kulit dan alergi.

Petrolatum adalah minyak mineral yang terkait dengan hasil penyulingan minyak bumi yang digunakan dalam kosmetik,  dan bahan ini mungkin terkontaminasi dengan PAH.

 

8.Siloksan (siklometikon dan bahan-bahan yang berakhiran “siloxane” (misalnya, cyclotetrasiloxane)

Banyak digunakan pada pelembab, make up, produk rambut, dll. Bisa mengganggu fungsi hormon dan kerusakan hati. Berbahaya bagi ikan dan satwa liar lainnya.

Senyawa ini berbasis silikon yang digunakan dalam kosmetik untuk melembutkan, menghaluskan, dan melembabkan. Digunakan dalam produk untuk membuat rambut kering lebih cepat dan krim deodoran bergeser lebih mudah. Bahan ini  juga digunakan secara ekstensif pada pelembab dan produk perawatan wajah. Siloxanes juga dapat ditemukan pada implan medis,  pelapis kaca anti air,  dan pelumas.

Dalam percobaan laboratorium, paparan dosis tinggi D5 telah terbukti menyebabkan tumor rahim dan merusak sistem reproduksi dan kekebalan tubuh. D5 juga dapat mempengaruhi neurotransmitter pada sistem saraf. Siklometikon adalah campuran dari D4, D5, dan D6 siloxanes.

Polydimethylsiloxane (PDMS) polimer silikon yang dihasilkan dari D4, mengandung sejumlah residu dari D4 dan D5. Dimethicone adalah bahan PDMS uang umum dalam kosmetik.

9.Sodium Lauryl Sulfate (SLS) dan Sodium Laureth Sulfate (SLES)

Digunakan pada produk yang berbusa seperti sampo, pembersih, mandi busa. SLES bisa terkontaminasi dengan 1,4-dioksan, yang dapat menyebabkan kanker. SLS dapat merusak hati. Menyebabkan iritasi pada kulit, mata dan saluran pernapasan. Berbahaya bagi ikan dan satwa liar lainnya.

Sodium laureth sulfate (kadang-kadang disebut dengan SLES), dan digunakan pada produk kosmetik sebagai deterjen dan juga untuk membuat produk bisa berbusa. Dalam hal ini Umum digunakan dalam shampoo, shower gel dan pembersih wajah. Hal ini juga digunakan pada produk rumah tangga sebagai bahan pembersih, mencuci mobil, pembersih lantai garasi dan minyak pelumas mesin.

Paparan SLS secara berlebihan telah dikaitkan dengan kerusakan mata, depresi, nafas tersengal-sengal, diare dan iritasi kulit yang parah. SLS juga diduga merusak sistem kekebalan kulit, yaitu dengan menyebabkan lapisan kulit akan terangsang untuk mengelupas. Tubuh manusia mungkin dapat mempertahankan SLS sampai lima hari, selama waktu itu SLS bisa masuk dan menjadi residu di jantung, hati, paru-paru, dan otak. SLS juga beracun untuk organisme air.

10.Tabir surya kimia (dengan retinyl palmitate, Oxybenzone dan oktil metoksisinamat)

Reaksi toksik termasuk peradangan, efek Dermalogical, reaksi alergi dan efek photogenotoxic (mengubah DNA). Tabir surya mengandung bahan-bahan kimia yang benar-benar mempromosikan kanker.

Tabir surya alami yang menggunakan titanium dioksida dan seng oksida adalah alternatif yang lebih aman.

Tabir surya akan memungkinkan tubuh untuk tidak dapat menyerap vitamin D dari sinar matahari. Jadi jika Anda hanya  berencana untuk berada di luar dalam waktu singkat, tak perlu menggunakan tabir surya agar tubuh mendapatkan makanan vitamin D untuk menjaganya agar tetap sehat.

Oxybenzone: Menurut EWG, ada beberapa kemungkinan bahaya yang dicurigai terkait dengan Oxybenzone. Bahan ini Ditunjukkan dapat  menembus kulit serta akan menyebabkan foto-sensitivitas. Sebagai photocarcinogen, hal itu menunjukkan peningkatan produksi radikal bebas berbahaya dan kemampuannya untuk menyerang sel-sel DNA. Karena alasan ini, diyakini yang menjadi faktor naiknya kasus melanoma dengan penggunaan tabir surya. Beberapa penelitian telah menunjukkan perilakunya yang mirip dengan hormon estrogen,  hal yang dapat menyebabkan kanker payudara.

Selain itu, terdapat banyak keluhan mengenai penyerapan Oxybenzone oleh tubuh manusia. Dalam satu studi, individu yang diterapkan tabir surya dengan 4% Oxybenzone dan menyerahkan sampel urin 5 hari setelah aplikasi topikal. Sekresi urin dari Semua subjek ditemukan mengandung Oxybenzone. Hal ini menunjukkan kemampuan tubuh untuk menyimpan substansi. Pada tahun 2008, US Centers for Pengendalian Penyakit dan Pencegahan melakukan percobaan serupa pada skala nasional, dan menemukan senyawa kimia  dalamsampel urin manusia yang disurvei sebesar 96,8%. Akibatnya, disarankan bagi  orang tua agar menjaga anak-anak kecil mereka dari menggunakan produk yang mengandung bahan tersebut. Hal ini didasarkan pada pernyataan bahwa anak-anak di bawah usia 2 masih belum sepenuhnya mengembangkan enzim yang diperlukan untuk memecah turunan dari Oxybenzone. (Hanya tidak menggunakannya)

Oktil metoksisinamat: metoksisinamat oktil (OMC) adalah bahan kimia utama yang digunakan dalam tabir surya untuk menyaring sinar UVB. OMC terdapat di hampir semua merek tabir surya spektrum lebar. Parahnya lagi, OMC telah terbukti sangat beracun bila terkena sinar matahari. Menurut Cosmetics Database, yang penggunaan dengan tingkat oktil metoksisinamat  70% adalah aman, ada banyak kekhawatiran tentang penggunaannya, termasuk: perubahan biokimia yang menyebabkan mutasi dan kematian sel setelah terpapar sinar matahari (kemungkinan jika bahan ini  digunakan sebagai bahan tabir surya); immunotoxicity dan efek fotoalergi, toksisitas reproduksi yang mengarah ke efek estrogenik, toksisitas sistem organ, terutama di hati, dan peningkatan penyerapan kulit. Oktil metoksisinamat relatif mudah diserap ke dalam kulit, dan hal ini telah ditunjukkan dalam beberapa studi  mengenai generasi radikal bebas yang berpotensi membahayakan.

Retinyl palmitate: Industri tabir surya menggunakan vitamin A dalam formulasi,  karena itu adalah anti-oksidan yang diperkirakan dapat memperlambat penuaan kulit. Namun, US Food and Administration studi Obat (FDA) menemukan bahwa bentuk vitamin A, retinyl palmitate, bila digunakan dalam tabir surya dan karena terkena sinar matahari juga akan mempercepat perkembangan lesi kulit dan tumor.

Kesimpulan ini berasal dari analisis EWG dari temuan yang dirilis oleh FDA dan National Toxicology Program. Seperti dinyatakan EWG dalam laporan tahun  2011: “Analisis label produk EWG menemukan bahan retinoid dalam ratusan produk tabir surya, lotion kulit, lipstik, dan lip tabir surya-yang semuanya menimbulkan kekhawatiran keamanan bagi kulit untuk terkena sinar matahari. Pada titik ini, NTP [National Toxicology Program] dan FDA telah berinvestasi lebih dari satu dekadeuntuk  mempelajari retinoid, dan menyimpulkan pada Januari 2011 bahwa kedua palmitat retinil dan  asam retinoat mempercepat perkembangan kanker dan tumor. Setahun setelah peringatan EWG tentang retinil palmitat, masih ada pesan FDA tentang keamanan retinoid dalam kosmetik. Kelompok perdagangan industri tabir surya terus membantah peringatan EWG ini. Sebagian besar kosmetik belum menghilangkan penggunaan bahan ini dari tabir surya, produk kulit dan pewarna bibir lainnya. EWG merekomendasikan agar konsumen menghindari produk yang mengandung vitamin A, retinyl palmitate dan retinol.

Beberapa studi menunjukkan bahwa banyak bahan tabir surya lain yang memiliki sifat racun yang dapat diserap melalui kulit dan akhirnya ikut dalam peredaran aliran darah Anda. Berikut adalah daftar beberapa bahan kimia yang paling umum: avobenzone, benzofenon-3, butil methoxydibenzoylmethane, cinoxate, dioksibenzon secara, homosalate, mentil anthranilate, octocrylene, salicyclate oktil, oktil metoksisinamat (OMC), oxybenzone, padimate O, para amino asam benzoat dan PABA ester, phenylbenzimidazole, sulisobenzone, serta semua jenis salisilat.

Terimakasih telah membaca artikel Bahan kimia Berbahaya didalam kosmetik. Bantulah mereka yang mungkin sangat membutuhkan informasi ini melalui tombol SHARE FB/twitt/G+ dibawah ini:


This entry was posted in Gaya Hidup, Kecantikan, Kesehatan, Tahukah, Wanita and tagged , , , , .

Komentar: